Gunung Vesuvius


Vesuvius adalah gunung berapi aktif di daratan Eropa, dan telah menghasilkan beberapa letusan vulkanik besar. Terletak di pantai barat Italia, menghadap Teluk dan Kota Naples di kawah gunung berapi Somma kuno. Vesuvius terkenal karena letusan 79 SM yang menghancurkan kota-kota Romawi Pompeii dan Herculaneum. Meskipun letusan terakhir gunung terjadi pada tahun 1944, tetap merupakan bahaya besar ke kota-kota yang mengelilinginya, terutama Napoli si kota metropolitan yang super sibuk.


Vesuvius adalah bagian dari busur vulkanik Campanian, sederetan gunung berapi yang terbentuk atas zona subduksi yang diciptakan oleh konvergensi dari Afrika dan Eurasia. Zona subduksi ini membentang panjang dari semenanjung Italia, dan juga sumber dari gunung berapi lainnya seperti Gunung Etna, Bidang Phlegraean (Campi Flegrei), Vulcano, dan Stromboli. Di bawah Vesuvius, bagian bawah lempengan subduksi telah robek dan terlepas dari bagian atas untuk membentuk apa yang disebut “jendela slab”. Hal ini membuat batu Vesuvius ‘sedikit berbeda secara kimia dari batu gunung berapi Campanian lainnya.


Gunung Vesuvius telah mengalami delapan letusan besar dalam 17.000 tahun terakhir. Letusan 79 SM adalah salah satu letusan kuno yang terkenal di dunia, dan mungkin telah menewaskan lebih dari 16.000 orang. Abu, lumpur dan batu dari letusan ini mengubur kota Pompeii dan Herculaneum. Pompeii terkenal karena terkena abu panas yang terbentuk di sekitar letusan. Banyak orang tewas terkena abu tersebut, yang kemudian menutupi mereka dan mengawetkannya dengan rincian menakjubkan dari pakaian dan wajah mereka.

Mulai tahun 1631, Vesuvius memasuki masa kegiatan vulkanik stabil, termasuk aliran lava dan letusan abu dan lumpur. Letusan yang dahsyat di akhir 1700-an, 1800-an dan awal 1900-an menciptakan celah, aliran lava, abu dan gas ledakan. Kota-kota banyak yang rusak atau hancur di sekitar gunung berapi, letusan tahun 1906 mengakibatkan lebih dari 100 korban. Letusan terakhir terjadi pada 1944 selama Perang Dunia II. Hal ini menyebabkan masalah besar bagi pasukan Sekutu yang baru saja mendarat di Italia ketika abu dan batuan dari letusan tersebut menghancurkan pesawat dan evakuasi terpaksa di lakukan disebuah pangkalan udara.


Tahukah Anda?
Letusan Vesuvius 79 SM mengapa volcanologists menggunakan “Plinian” untuk menggambarkan awan besar letusan gunung berapi. Plinius Muda, seorang sejarawan Romawi yang menyaksikan letusan 79 SM, menulis deskripsi tertua dari awan tinggi berbentuk pohon yang naik di atas gunung berapi. Volcanologists modern menggunakan istilah untuk menggambarkan volume besar letusan dahsyat dan menghasilkan awan yang cepat-berkembang dari batuan, abu dan gas yang naik tinggi ke atmosfer. Beberapa contoh yang lebih baru dari letusan Plinian adalah Gunung St Helens pada tahun 1980 dan Pinatubo pada tahun 1990.

About these ads